Minggu, Februari 12, 2012

LAWAS SAJARA SAMAWA

Ku Samulamo Ke Salam—Maris Ayap Rasa Sukur—Ko NENE’ Rabbul Izzati. Samawa’ Kita Gila E--Kalis Empang Ko Jareweh—Sapuwan Pimpin Ling Datu. Peno Raja Kamarenta—Pimpin Tana’ Samawa’—Kalis Empang Ko Jareweh. Adamo Datu Jarewe—Ada Singin Datu Seran—Peno Jangka Balu Olas. Ling Dalam Sanompo Ngano—Bareminmo Deya Datu—Sasai Diri Dadi Sopo. Tu Kira Abad Pitu Olas—Pang Tin Nam Olas Pitu Mpat—Pina Sopo Kesultanan. Sapakat Angkat Mo Sultan—Baeng Pimpin Desa Darat—Bakatokal Pang Samawa’. Raja Mula Kamarenta—Harunnurrasyid Pertama—Jangka Pitu Olas Nol Dua. Kalis Empang Ko Jareweh—Masing-Masing Bawa Adat—Nan Singin Ragam Budaya. Mara Ling Tau Sapuwan—Den Eta Ke Den Ara—Lin Desa Lin Mo Yacara.

Kele Menan We Sia E—Sopo Gili Sopo Desa—Soposi Ampo Rasate. Mana Bedasi Pang Adat—Imung Ke Basa No Sama—Tetap Singin Tu Samawa’. Siyong Bae Tu Samawa—Ada Tedu Ling Gili Ta—Tu Desa Lin Ngere Peno. Mana Peno Tu Desa Lin—Nongka Telas Ke Kajongar—Adab Rapang Tu Samawa’. Sapuan Mo We Intan E—Tu Gili Lin Datang Tedu—Ko Samawa Mampis Rungan. Ka’ling Rungan Bawa Mampis—Tu Arab Cina Malayu—Mula Dunungmo Kadatang. Datang Nanta Ko Samawa—Bawa Dagang Datang Juwal—Marismo Ajar Agama. Mana Tau Barang Kayu—Lamin To’ Sanyaman Ate—Banansi Sanak Parana. Bentanmo Agama Islam—Ajar Lako Tu Badesa—Ode Reya’ Loka Beru. Tu Aran Sendi Lako Sia—Tutir Mula Tama Islam—Kabawa Ling Tu Balayar.

Tau Arab Ke Malayu—Kira Pang Abad Ke Pitu—Nan Ka Waya Bawa Islam. Bua Tu Kira Saman Nan—Peno Buktimo Tugita’—Misal Lako Kubir Loka. Kubir Loka Sasir Desa—Mesan Batu Cora’ Islam—Imung Ampomo Ke Tutir. Min Tu Samalik Lako Nan—Tu Badesa Dunung Islam—Nanpo Turit Ling Datu. Ka Bariman Datu Kita—Barema Ke Rowe Bengka—Tin Nam Olas Dua Telu. Tama Islam Datu Kita—Peno Pa Nyokong Rakyat—Maras Lamin Sopo Iman. Bariman Raja Samawa’—Kaajak Ling Raja Gowa—Nanmo Datu Pang Makasar. Samawa’ Ke Raja Gowa—Mara Tu Sanak Salaki—Rosamo Saleng Santurit. Balanda Sepan Samawa’—Jajamo Ling Raja Gowa—Lontara Beling Siyongsi. Dalam Lontara Makasar—Raja Gowa No Manjaja—Badengan Dadi Sahabat.

Lontara Tegas Sia E—Catatan Tau Mangkasar—Pang Samawa’ Tusepan Buk. Menansi Luk Raja Bone—Ko Nanta Raja Samawa’—Sanadi Sanak Parana. Ling Bawa’ Raja Siya E—Adamo Dewan Menteri—Telu Tau Kayapili’. Mula Kalis Datu Ranga—Dua Deya Kalibela—Telumo Deya Dipati. Dewan Menteri Siya E—Pili Ling Tu Dua Olas—Nan Pangantong Dua Olas. Pangantong Dua Olas Nan—Adamo Mamanca Lima—Imung Ke Lelurah Pitu. Salinmo Ke Denan Ita’—Adasi Kamutar Telu—Seran Taliwang Jareweh. Kemutar Telu Ta Sia E—Baremamo Ke Raja Lin—Pina Sopo Kesultanan. Dadi Wajib Saruntung Tin—Hasil Kalis Uma Tana’—Antat Dadimo Pamangan. Kalis Empang Ko Jareweh—Iring Antat Bunga Antin—Tanda Taat Lako Raja.

Salin Antat Bunga Antin—Sonap Ampo Lawang Balu’—Beyang Sedo Lako Raja. Ling Kerajaan Samawa’—Datu Pina’ Tau Loka’—Pang Diri Tu Ete Tangar. Raja Samawa’ Sia E—Tusepan Dewa Maraja—Atawa Dewa Masmawa. Raja Dadi Datu Mutar—Tau Jatu Desa Darat—Min Basa To Pamarenta. Dalam Jatu Desa Darat—Raja Tulung Ling Menteri—Telu Tau Mo Ita’ Nan. Ranga Mo Katua Dewan—Tenris Longan Samapuin—Tu Otak Mamanca Lima. Ada Si Singin Jabatan—Tusepanmo Deya Ngeru’—Tu Pimpin Lelurah Pitu. Lamin Ada Keputusan--Samula’mo Ke Bahasa—Kasuka Dewa Masmawa. Tu Samalik Lako Bao—Kakanatang Tu Desa Lin—Depar Maris Pang Samawa’. Bua Depar Tenris Tedu—Ling Samawa Balong Rungan—Sola Ke No Bawa Mampis.

Tu Datang Kasakit Mole—Badagang Nosi Yarugi—Kabalong Ampo Yadapat. Kadatang Sangka Kuangkang—Mole Kusanturit Kemang—Lema Mampis Bawa Rungan. Nan Parenti Tu Samawa’—Ko Tamue Desa Darat—Lema Senap Nyaman Nyawe. Tupelong Sendi Sia E—Benru Dadi Kesultanan--Samawa’ Katokal Raja. Ling Saketeng Ibu Kota—Nanmo Pusat Kerajaan—Katokal Bangun Istana. Istana Raja Samawa’—Basinginmo Dalam Loka—Maris Dadi Bale Raja. Raja Tedu Ke Ne Bini—Adasi Ke Anak dadi—Imung Ke Jowa’ Perjaka. Salaki’ Dewa Maraja—Min Sawai Raja Bini—Anak Tujulukmo Daeng. Dalam Loka We Sia e—Kemar Lambang Mo Sahadat--Ete Kalis Rukun Islam. Tiyang Siwa Pulu Siwa—Ete Sifat Alatala—Nan Singin Asma’ul Husna.

Bala’ Pina’ Dua Antin—Lengkapmo Ke Dua Anar—Olamo Tau Turin Ntek. Telu Olas Ilat Anar—Sopo Pitu Olas Ilat—Dua Intan Ada Tegas. Telu Olas Rukun Sholat—Ete Si Raka’at Sholat—Nan Nya Ilat Pitu Olas. Bua Pina’ Mo Menan Luk—Bau Dadi Peringatan—Lako Tau Dadi Raja. Salin Jatu Desa Darat—Raja Pina’ Dadi Conto—Me Cara Amal Syare’at. Kabali Ampo Sia E—Sanopoka Dalam Loka—Mula Telu Kayabangun. Mula Singin Bala Balong—Dua Singin Bala Sawo—Katelu Gunung Setia. Dalam Loka Polak Ano—Lengkapmo Ke Sopo Lenang—Yasasingin Lenang Lunyuk. Lenang Lunyuk We Sia E—Tegas Sopo Lenang Rea’—Nan Katokal Boat Iwit. Lamin Ada Boat Datu—Lenang Lunyuk Yasarame—Gentao Lengkap Ke Penca’.

Genang Bajoge Adamo—Bakaraci No Kamilin—Imung Ampo Ke Barempuk. Ete Lako Ano Rawi—Manangmo Sopo Masigit—Yasasingin Masjid Makam. Buwa Singin Masjid Makam—Nan Pang Kubir Datu Lengit—Sultan Kaharuddin Telu. Salin Katokal Ibadat—Dadisi Pang Angkat Sumpa—Ko Tu Benru Dadi Raja. Sumpa Kenang Basa Arab—Bajangi Balong Marenta—Jatu Jampang Desa Darat. Angkat Sumpa Bao Mihrab—Rena Riwapo Ling Rowe—Saksi Nanta Ling Tu Peno. Benru Jira Angkat Sumpa—Kareng Nanta Yasangingat—Mena Mungkir Lako Jangi. Sangingatmo Ling Dipati—Kajuluk Juru Palasan--Masi Saksi Ling Tu Peno. Min No Adil Mu Marenta—Ko Olat Bau Leng Ble’—Ko Ai Kakan Ling Balo. Min Mu Jempung Mu Bosok—Min Mu Sonap Mu Pongong—Yamu Popo Soro Kau.

Ko Teming Tampo Ling Umak—Imung Ampo Laknat Kau—Ling Karoan Telu Pulu Jis. Menan Si Luk We Sia E—Nonda Tau Kebal Hukum--Mati’ Lako Sarat Empat. Tamo Tegas Sarat Empat—Sai Kelek Lema Datang—Dua Suru Kotar Lalo. Telu Eneng Lema Beang—Empat Beang Na No Tangko—Nan Nya Hebat Tu Samawa’. Me Luk No Tu Beling Hebat—Baning Ke Tau Desa Lin—Bowat Aji Ke Falsafah. Tu Pimpin Tana’ Samawa—Wajib Beang Dadi Conto—Nan Parinsip Tu Marenta. Dalam Telas Tu Samawa’—Sapulu Saleng No Milin—Sai Mo Tu Saleng Pendi. Dua Maris Saleng Sayang—Katelu Tu Saleng Sadu’—Empat Mo Saleng Sakiki’. Saleng Tulung De Ke Lima—Enam Mo Saleng Satingi—Maris Rajin Saleng Jango. Saleng Satotang Nan Sifat—Dalam Telas Saleng Beme—Sapulu Saleng Santurit.

Tusamalik Ko Sajara—Sajara Datu Samawa’—Lema Samamo Tupaham. Salinmo Datu Salaki—Adasi Raja Sawai—Mula Singin Siti Aisyah. Sa Tin Si Le’ Kamarenta—Lako Mo Safiatuddin—Marenta Nanta Lima Tin. Sanopoka Nan Kabali—Saman Dewa Awan Kuning—Datu No Poka Islam. Raja Kasuda Saman Nan—Basingin Maja Paruwa’--Pang Tin Nam Olas Pitu Mpat. Ma Tusima Ko Budaya--Samawa’ Penomo Campur--Kabawa Ling Tu Desa Lin. Tugitamo Lako Sapu’--Asal Gowa Ke Malayu--Kilo Datang Kalis Bone. Tulang Sakeco Sia E--Asal Banjar Kalimantan--Nan Singin Seni Madihin. Kabawa Ling Gusti Mesir--Maris Nanta Dadi Raja--Pola Tu Ada Pangeto. Siong Mesa Rowe Bengka--Baumo Tupina Datu--Tupeno Kareng Kamampu.

Adasi Ampo Barzanji--Bawamo Leng Tau Arab--Dadimo Budaya Kita. Bua Maris Ling Samawa’--Leng Barzanji Tutir Nabi--Barema Bawa Ke Islam. Santara Ratib Rabana--Datang Kalis Desa Aceh--Nan Singin Sarambi Mekah. Lako Seni Bela Diri--Ada Penca’ Ke Gantao--Denan Datang Kalis Luar. Lamin Penca’ We Sia E--Kalis Malayu Ke Banten--Gentao Silat Kalis Cina. Gentao Basa Samawa’--Lamin Bahasa Tu Cina--Nanmo Tusepan Kun Tao. Tusamalik Lako Bao--Tokal Pusat Kerajaan--Ling Saketeng We Sia E. Saketeng Karang Kalempat--Leng Tenga’ Adamo Bala’--Basa Kita Nan Nya Dalam. Bua Ya Sasingin Bala’--Ete Basa Tu Mengkasar--Tegasmo Nan Bale Reya’. Bale Reya’ Dalam Loka--Kajuluksi Bala’ Kemar--Leng Dua Manang Barendeng.

Ano Rawi Masjid Makam--Yasingin Karang Parasi--Nan Katokal Deya Kadi. Muntu Kasaman Balanda--Dalam Loka No Mo Kenang--Bangunmo Istana Beru. Sopo Karang Tu Saketeng--Pinamo Katokal Tedu--Ko Raberas Ke Kalapis. Karang Bangunmo Istana--Yatawa Datu Marenta--Maris Dadi Bale Para. Muntu Bangun Dalam Beru--Marenta Datu Saman Nan--Sultan Kaharuddin Telu. Datu Marentamo Ninan--Jangka Masa Tama Jepang--Maris Dapat Ling Mardeka. Nomongka Le’ Kamardeka--Datu Turinmo Rapina--Turin Lako Bala Kuning. Turin Siongsi Barenang--Datu Marissi Yapongo’--Ra’yat Tetap Jatu Jatan. Bala’ Kuning Ta Sia E--Dadi Tokal Tendu Raja--Jangka Lengitmo Nantana. Benru Rapinamo Datu--Istana Sanadi Wisma--Pina Singin Wisma Praja.

Wisma Praja Ta Sia E--Tokalmo Ngentang Tamuwe--Lamin Datang Ko Samawa. Ta Tutir Wisma Peraja--Kayabangun Leng Balanda--Tin Siwa Olas Telu Mpat. Bangun Nongkamo Ke Semin--Garesik Campur Ke Lane--Imung Ampo Dua Antin. Dining Bao Lasar Anyam--Kuwat Nantak Nonda Rusak--Pola Rancang Ling Insinyur. Saman To Ada Si Singin--Wisma Atawa Pendopo--Ete Basa Tau Jawa. Buwa Yasingin Pendopo--Kowa Kanyung Tokal Tendu--Tendu Tu Dadi Bupati. Pendopo Mula Sasingin--Dalam Saman Madilaoe--Marismo Intan Jangka To. Ma Tungingo Lako Angkang--Manang Bale Telu Antin--Nan Tusepanmo Bale Jam. Buwa Sasingin Bale Jam--Bale Tokal Ngentong Lonceng--Genta Ling Basa Tau To. Sapuwan Runtungmo Waktu--Lonceng Yatarik Sabeling--Dadimo Jam Pang Saman Nan.

Salin Mo Panunjuk Waktu--Lonceng Sanadisi Alat--Pasamada Ko Tu Peno. Misal Ada Bale Motong--Atawa Ada Masala--Lonceng Blengmo Mangkoneng. Lonceng Ling Bao Bale Nan--Pameyang Datu Balanda--Dadi Hadiah Ko Raja. Masi Ling Dalam Pendopo—Tuete’ Teno Ko Bungkak--Ada Sumir Yakaramat. Nan Nya Singin Sumir Batir--Sumir Peno Bawa Tutir--No Sambarang Tubakabu’. Orat Tutir Sumir Batir--Nan Nya Turas Ai Awak--Mana Balit No Towar. Dunung Lamin Tau Sakit--Jarub Ai Sumir Batir--Tenrang Rapang Nongka Sakit. Menansi Ampo Sia E--No Sambabarang Tu Lo Parak--No Kerik Kadang Kasikal. Konang Nanta Tu Marenta--Sumir Bowemo Katapin--Pinamo Lapangan Tenis. Paraksi Ke Sumir Batir--Adasi Bale Pang Tedu--Balemo Pagawai Raja.

Bale Nomonda Tugita--Bowemo Rata Ke Tana--Gantimo Ke Bangunan Lin. Ada Kantor Kelurahan--Sopo Taman Kanak Kanak--Ke Sopo Sakolah Dasar. Kabali Ete Ko Angkang--Manang Ola Ke Lapangan--Balatmo Ling Sopo Kokar. Kokar Rapang Benrang Ode--Marismo Sanadi Batas--Mena Gampang Tu Lis Tama. Batas Singin Kokar Dano--Barotak Ling Jenring Uma--Batenris Turin Lako Benrang. Otak Bungkak Kantor Camat--Barereng Ai Sakilo--Tenrismo Ko Benrang Bara. Tu Lis Tama Ko Istana--No Bau Sambarang Tau--Dapat Insin Nan Po Bau. Satowe Kokar Ko Lenang--Pinamo Tete Jambatang--Nan Ola Tamuwe Desa. Sapuwan Dunung Gila E--Tau Ngayap Lako Raja--Kapeno Tau Balayar. Kakaling Bugis Menansi--Lengkap Ke Jowa Parjaka--Jangkamo Bakarang Juru.

Turin Bangka Ling Palabu--Marismo Ngusi Sangara’--Nanpo Ngayap Lako Raja. Ngusi Ling Sopo Katokal--Nanmo Dadi Karang Bugis--Tusepansi Karang Makam. Buwa’ Tusepan Karang Bugis--Peno Tendu Tau Bugis--Mate Telasmo Pang Ninan. Ampo Buwa’ Karang Makam--Nan Pang Kubir Tau Lengit--Jangka To Masi Tugita. Momat Samoko Ke Jaran--Denan Tungang Ko Istana--Sat Talimo Pang Kokar. Katokal Sat Tali Jaran--Dunung Manangmo Bioskop--Kareng Dadi Toko Rea’. Katokal Nan We Sia E--Dunung Beang Ko Tu Cina--Basingin Tuan Le On Thing. Salin Sampanang Bioskop--Le On Thing Pina Si Pabrik--Es Batu Kenang Sasenap. Tusamaris Ko Palabu--Dunung Siyongsi Pang Labu--Pang Tungkup Nan Kapalabu. Tungkup Tokal Tau Lempat--Lempat Kalis Bao Bangka--Turin Ko Tana’ Samawa’.

Benru Rapina Palabu’--Karengmo Pina Jambatang--Singin Jambatang Palempat. Mula Pina Ling Balanda--Imung Sabalong Ling Jepang--To Dadi Karangka Baja. Jambatang Ling Brang Biji--Olamo Tuangkang Gemba--Nan Singin Lapangan Terbang. Salinmo Pang Karang Bugis--Tau Arab Ke Tu Cina--Ete Tokal Ling Sisi Let. Ete Tokal Ling Sisi Let--Kira Nan pang Nyaman Ate--Imung Parak Ke Palabu. Ling Dalam Saman Balanda--Palabu Pina Ko Labu--Nanmo Nya Labu Samawa’. Bukti Ka Pang Tau Arab--Ling To Masisi Tugita--Pang Desa Labu Samawa’. Ada Singin Kampung Arab--Nanmo Karang Balo Tolo--Sapuwan Datang Badagang. Santaramo Tau Cina--Peno Tusamparak Diri--Lako Pusat Kerajaan. Jangka To Masisi Peno--Rowe Bengka Tau Cina--Buka Toko Ling Kartini.

Tumula Samparak Diri--Roe Bengka The She Kia--Basa Kita Tuan Sega’. Sanopoka Tau Cina--Dunungmo Bangun Balanda--Pina Tokal Main Bilyar. Ete Ola Tu Balangan--Langan Lako Tana’ Lapang--Nanmo Singin Kamar Bola. Tana’ Lapang Nan Sia E--Pang Tin Lima Puluh Lima--Dadi Lapangan Pahlawan. Benru Jira Tu Mardeka--Pang Tin Lima Puluh Siwa--Sangilang Mo Kerajaan. Remamo Ke Nan Sia e--Roba Dadi Kabupaten--Rajasi Dadi Pamimpin. Dua Dua Januari--Pang Tin Lima Pulu Siwa’--Raja Dadimo Bupati. Angkat Sumpa Ke Bajangi--Jatu Jatan Desa Darat--Lema Senap Nyaman Nyawe. Jangka Nan Bowemo Masa--Sultan Pimpin Kerajaan--Karengmo Dadi Bupati.
Nanmo Kakalis Intan E--Pina’ Dadi Hari Lahir--Samawa’ Balong Tutotang.

Salin Mo Ke Presiden--Kasidatang Ke Pidato--Ling Ano Rawi Pandopo. Dadimo To Benrang Bara--Sapuwan Masi Tuwa Reya’--Sareya Pamatik Raja. Kalis Kembo Jangka Jaran--Jampang Bara’ Mo Pang Ninan. Tusamaris Ko Kanatang--Datang Rame Tu Mengkasar--Solamo Lengkap Ke Cinde. Peno Tau Bawa Tanja--Tanja Karong Ke Kangere--Pola Rowe Deya Datu. Tupeno Satemo Nurit--Lako Tanja Tudatang Nan--Sola Ke Ada Kabau’. Mole Nanta Dadi Ama--Lako Tau Nurit Kebo--Kajuluk Tanja Mengkasar. Rapesan Nanta Tu Loka--Na Turit Tau Mara Nan--Nongka Balong Ling No Sama. Mana Si Kapasal Cinde--Lamin Dadi Tali Lampak--Ya Rik Repa’si Leng Tau. Manasi Kapasal Lutung--Lamin Dadi Lapis Songko--Sowan Jonyongsi Leng Tau.

Mana Rowe Deya Datu--Lamin No To Bawa Diri--Turapangmo Kebo Jaran. Manasi Kita Tunonda--Lamin Balong Bawa Edap--Satingisi Ling Tau Lin. Nanmo Pesan Tau Loka--Lako Anak Dadi Kita--Balongsi Lamin Tuturit.

By Ahmad Zuhri Muhtar

HUBUNGAN SUMBAWA & SELAPARANG

Kedatangan VOC Belanda ke Indonesia membuat kerajaan-kerajaan di Lombok dan Sumbawa menjadi bagian dari expansi VOC. Kisahnya diawali dengan menutup jalur perdagangan selatan dengan cara menguasai Pulau Sumbawa dan Lombok.VOC juga mengemban sebuah misi keagamaan yakni melakukan kristenisasi kepada penduduk. Gelagat VOC ini langsung diantisipasi oleh Kerajaan Goa Sulawesi dengan menduduki Flores Barat dan membangun kerajaan Manggarai.
Sekitar Tahun 1618 kerajaan-kerajaan kecil di Sumbawa bagian Barat mulai ditaklukkan dan dipersatukan oleh kerajaan Goa. Sementara Kerajaan Gelgel dari Karangasem Bali merasa dirugikan oleh meluasnya pengaruh kerajaan Goa di Pulau Sumbawa, lalu sekali-kali melakukan provokasi ke kerajaan Selaparang Lombok dan kerajaan di Sumbawa bagian barat. Kerajaan Goa tidak tinggal diam, kemudian mendekati kerajaan Gelgel di Bali. Ketakutan Raja Goa sangat beralasan, karena Belanda paling tenar memecah belah kerajaan yang ada untuk kepentingannya.
Pada Tahun 1624 Raja Goa kemudian menanda tangani sebuah perjanjian dengan Kerajan Gelgel Bali dalam pembagian penyebaran pengaruh. Kesepakatan itu dilakukan oleh perwakilan masing-masing. Gelgel diwakili pangeran Saganing dan Goa diwakili pangeran Alauddin.
Pada tahun 1633 Kerajaan Bima ditaklukkan oleh Raja Goa, berikut kerajaan Tambora, Sanggar dan Dompu. Tindakan Raja Goa itu, sesungguhnya telah mencemarkan perjanjian yang telah dibuat, namun karena kerajaan Gelgel sedang terjepit oleh Mataram dan kerajaan-kerajaan dari Bali Barat dan Jawa, maka untuk sementara tidak bisa berbuat apa-apa. Raja Goa pun memaafkan kerajaan Gelgel yang menaklukkan Selaparang pada tahun 1640. Dengan takluknya Selaparang, maka kerajaan-kerajaan kecil di Lombok bergabung dan mengakui kekuasaan Raja Goa. Selanjutnya hubungan Goa dan kerajaan kecil di Lombok,khususnya Lombok Timur semakin akrab. Kawin mengawinpun terjadi antara keluarga dari kerajaan tersebut.
Dulu, gelar para Raja di Lombok disebut Pemban, seperti Pemban Selaparang, Pemban Pejanggik, Pemban Parwa, sedang untuk kerajaan kecil pemimpinnya disebut dengan Datu misalnya Datu Bayan, Datu Sokong, Datu Kuripan, Datu Pujut dll.
Pada tanggal 30 Nopember 1648, Putra raja Selaparang menjadi Raja di Sumbawa. Menurut tesis A.A Cense: “De Kroniek van Banjarmasin” mencatat bahwa Sumbawa dan Lombok merupakan satu kerajaan yang berpusat di Lombok. Akhir abad ke 17 merupakan puncak kejayaan dari dua Kerjaan Besar yakni Selaparang di Lombok Timur dan Pejanggik di Lombok Tengah. Kerajaan Pejanggik yang dipimpin oleh Pemban Mas Mraja Kusuma mengembangkan pengaruhnya terlebih lagi setelah diangkatnya Banjar Getas (Arya Sudarsana) menjadi senapati. Kerajaaan kecil seperti Tempit, Kuripan dan Kentawang dan lain- lain ditaklukkan, dijadikan kademangan (wilayah taklukan), hal ini membuat mereka sakit hati dengan kebijakan yang diambil oleh Pejanggik.
Pada saat yang hampir bersamaan, hubungan Goa dengan VOC makin meruncing, pertempuran sering terjadi baik di laut maupun di darat. Pusat kerajaan dipindahkan ke Sumbawa dimaksudkan untuk memusatkan kekuatan melawan VOC. Daerah Selaparang dipandang kurang aman dan tidak strategis lagi karena ancaman Gelgel yang terus mengintai., terlebih lagi Kondisi Goa yang dipimpin oleh Sultan Hasanudin terjadi perpecahan, ia dihianati oleh beberapa bangsawan Goa. Mengingat keadaan rakyat dalam penderitaan yang tidak berkesudahan, maka pada tanggal 18 Nopember 1667 ia menandatangani perjanjian Bungaya. Setelah itu VOC berusaha menguasai pengaruh Kerajaan Goa dan Pulau Lombok dan Sumbawa. Setelah VOC mengalahkan kerajaan Goa dan mengusirnya maka kerajaan Lombok dan Sumbawa dianggap menjadi satu kerajaan. Sejumlah catatan menyebutkan bahwa antara tahun 1673 dan 1680, kerajaan Sumbawa bertanggung jawab atas wilayah Lombok Timur.
Pada tanggal 16 Maret tahun 1675 timbul pemberontakan di Selaparang. Untuk memadamkan pemberontakan itu VOC mengirim pasukan dibawah pimpinan Kapten Holsteijn. Pemberontakan dapat dipadamkan. Selaparang diwajibkan untuk membayar kepada kompeni sebanyak 15.000 pikul kayu Sepang dalam jangka waktu 3 tahun dengan jaminan Raja Sumbawa meskipun kekuasan Raja Sumbawa atas Selaparang telah dicabut oleh Belanda. Kewajiban itu ditanda tangani oleh Raja Sumbawa Sultan Harunurrasyid I dan dari pihak VOC diwakili oleh Jan France Holsteijn, Gerrit Caster dan Coen Mat van Breijtenbach.
Kemudian Tahun 1677 dan 1678 Kerajaan Gelgel mengirim bala tentara untuk menaklukkan Selaparang namun dapat digagalkan berkat bantuan bala tentara yang dikirim oleh Sultan Sumbawa Harunurrasyid I. Tentara-tentara tersebut berasal dari Kerajaan Taliwang yakni sekumpulan Tau-Tau Karong dari Tepas dan Sermong. Setelah kehancuran Goa oleh VOC pada tahun 1668, pusat penjuangan Kerajaan Goa melawan VOC dialihkan ke Pulau Sumbawa dibawah pimpinan, Daeng Teolo ( Nini Kaki dari Daeng Mayu, Panglima Perang Laut Kerajaan Sumbawa dari Bungin ) , Karaeng Jerinika dan Karaeng Pamelikan. Kedua Karaeng itu kemudian dikabarkan kembali ke Goa Sulawesi dan anak keturunan nya kembali lagi ke Sumbawa untuk membantu pemerintahan Sultan Sumbawa. Dewa Loka Lengit Ling Sampar dan Dewa Ling Gunung Setia..adalah keturunan dari kedua Karaeng tadi.
Begitulah sekelumit hubungan antara Kerajaan Sumbawa dn Selaparang Lombok.
< sumber : babat Selaparang & BUK keluarga.

Membedah Lawas Samawa

Lawas adalah Seni Sastra yang sangat menonjol ditengah kehidupan masarakat. Bagi Tau Samawa Lawas ; bukanlah sekedar seni sastra, namun Lawas juga sebagai bentuk media hiburan yang dapat dipertunjukkan atau dipertontonkan. Lawas ini diwariskan dan diturunkan dalam bentuk lisan oleh leluhur orang Sumbawa. Lawas juga menjadi sumber dari segala sumber seni. Ia bisa dilantunkan kedalam berbagai bentuk seni, misalnya, Seni Balawas, Rabalas Lawas, Malangko, Badede, Badiya, Bagandang, Bagesong, dan Sakeco, bahkan dalam bertutur atau bercerita pun biasa dismpaikan dalam bentuk Lawas.
Dalam Kamus Bahasa Sumbawa-Indonesia dikatakan bahwa Lawas adalah sejenis puisi atau pantun khas Sumbawa sehingga juga disebut sebagai bahasa puitik Tau ( orang ) Sumbawa. Lawas terdiri atas tiga baris dalam satu bait atau ada pula yang terdiri dari empat atau enam baris. Bedanya dengan puisi atau pantun melayu terletak pada suku kata didalam setiap barisnya. Kalau pantun 7 suku kata, maka Lawas terdiri dari 8 suku kata dalam setiap barisnya. Jika lebih maka membacanya akan sangat sulit. Lawas ini biasa dilisankan atau dilantunkan pada upacara-upacara tertentu misalnya pada upacara Nyorong, bagian dari sebuah prosesi pernikahan.
Lawas sebagai puisi lisan tradisional masyarakat Sumbawa hingga sekarang masih dapat kita jumpai atau nikmati dalam berbagai bentuk pertunjukkan di Sumbawa walau sebagian orang Sumbawa sudah tidak lagi mengenal atau lebih tepat disebut dengan tidak bisa Balawas. Sehingga di zaman modern sekarang ini, sedikitnya ada tiga katagori orang Sumbawa terhadap Lawas ini. Yang pertama : Tidak bisa Balawas ( membuat atau melantunkan ) namun mengerti akan makna dan filosofi dari Lawas tersebut. Kedua ; adalah sebaliknya ; Hanya bisa Balawas, tapi tidak mengerti atau memahami makna Lawas yang di lantunkan, sehingga tidak jarang lawas yang dibuat atau dilantunkan tidak berhubungan dengan kaidah-kaidah sebuah Lawas. Ketiga ; banyak diantara orang Sumbawa yang tidak bisa Balawas dan sama sekali tidak mengerti pula makna yang terkandung didalam bait-bait Lawas itu.
Lawas-lawas ini biasanya dipertunjukkan dalam dua bentuk, meliputi: Pertujukan di dipanggung dan pada saat orang bekerja di sawah dan di lading atau saat gotong royong membangun rumah, mengasuh anak, upacara adat, dan pada kegiatan Barapan Kebo ( Kerapan Kerbau ), yang kesemuanya itu merupakan tradisi dan budaya masarakat Sumbawa. Lawas juga dilantunkan pada saat beraktivitas misalnya untuk mengurangi rasa sepi, sebagai hiburan, mengalihkan perhatian dari pekerjaan yang dilakukan bahkan untuk melakukan kritikan-kritikan terhadap penguasa.
Kehadiran Lawas di Sumbawa awalnya tidak diketahui secara pasti namun diperkirakan dibawa oleh pembantu-pembantu Sultan Sumbawa yang pulang berguru Agama Islam di Aceh dan semenanjung Melayu dan Banjar. Dihubungkan kesana, karena Lawas sangat mirip dengan pantun melayu. Yang membedakan di suku kata. Lawas delapan suku kata, sedangkan pantun tujuh suku kata. Begitu pula dengan bentuknya, pantun diawali dengan sebuah perumpamaan atau ibarat, baru ke isi. Lawas pun demikian. Masarakat Sumbawa mengenal perumpamaan atau ibarat itu dengan EBAR. Ebar ini diambil dari lingkungan, seperti tumbuh-tumbuhan dll. Sebuah contoh Lawas yang biasa diperuntukkan bagi pengantin baru misalnya mengambil perumpamaan kepada bunga Oyong atau dalam bahasa Sumbawa nya Tamuruk.
Na Mara Kemang Tamuruk
Kekar Asar Gugir Subu
Maras Si Konang Sangara.

Lawas ini mengingatkan pengantin baru agar tidak seperti Bunga Oyong ( Tamuruk ) yang mekarnya sore hari namun gugur dan layu diwaktu subuh. Maknanya ; bahwa apalah artinya membangun sebuah rumah tangga yang hanya sesaat, padahal siapapun pasti menginginkan rumah tangga itu kekal sepanjang hidup. Dari itu itu orang tua berharap, agar rumah tangga itu bisa bertahan hingga ajal menjemput seperti yang terlukis dari sebuah lawas :

Mara Punti Gama Anak
Den Kuning No Tenri Tana’
Mate’ Bakolar Ke Lolo

Pohon pisang dilambangkan sebagai contoh yang pantas ditiru,walaupun dahannya mati dan menguning ia takkan lepas dari pohonnya.


Dari sebuah catatan, bahwa kehadiran Lawas bagi masyarakat Sumbawa pada awalnya berperan sebagai media ekspresi batin manusia dan sebagai perekam peristiwa yang terjadi di seputarnya. Apa yang tampak atau yang dipikirkan oleh masyarakat Sumbawa tempo dulu biasanya akan disampaikan melalui Lawas. Lawas seperti ini disebut pula dengan Lawas Loka karena sebagian besar lawas-lawas itu masing-masing bercerita tentang masanya. Sebuah contoh ketika orang-orang Makasar mulai berdatangan ke Sumbawa, orang-orang tua dahulu mencatat dan melukiskan sekaligus sebagai sebuah peringatan bagi anak dadi nya ( anak,keponakannya ) dengan sebuah Lawas.

Mana Si Kapasal Cinde
Min Kadadi Tali Lampak
Ya Rik Repa’ Si Leng Tau.

Mana Si Kapasal Lutung
Lamin Dadi Lapis Songko
Soan Jonyong Si Leng Tau

Makna bait pertama lawas diatas : Walaupun kita datang dari keturunan orang mulia, orang berada dlsb namun jika perangai dan sikap kita tidak terjaga apalagi menunjukkan kesombongan dan bangga akan kelebihan yang kita miliki maka pasti akan dicampakkan oleh orang lain. Bait pertama lawas diatas menceritakan bagaimana dahulu itu orang-orang Makassar datang dengan segala kebesaran dan kekayaan yang melimpah ruah ditambah dengan pengikut yang sangat banyak. Begitu pula dengan penampilan dari sebagian besar diantara mereka yang cenderung menganggap hina penduduk asli yang rata-rata tidak memiliki harta dan dari keturunan rakyat biasa. Lalu sebagian orang Sumbawa saat itu kebanyakan pula mengikuti pola tingkah para pendatang itu sehingga orang-orang seperti itu dijuluki oleh orang-orang tua dahulu dengan sebutan Tanja Makassar.
Melihat kondisi itu diperkirakan lahirlah Lawas diatas sebagai sebuah pasangingat dan pasatotang ( Peringatan dan Nasehat ) agar jangan meniru hal-hal yang tidak selaras dengan kehidupan orang kebanyakan seperti yang tertulis di bait terakhir lawas diatas. “ Walaupun kita datang dari orang kebanyakan atau rakyat jelata yang disimbulkan dengan Lutung ( sejenis kain berwarnah hitam ) namun bersikap bijaksana, beretika, bertata karma, dan memiliki perangai yang baik ( dilambangkan kain Lutung itu sebagai lapisan sebuah kopiah ) maka akan didengar, disegani, diteladani dan dijunjung oleh orang lain. ( bersambung ) (bangmek)

KERAJAAN BANJAR, SELAPARANG, TALIWANG, SUMBAWA DAN BIMA ADALAH SERUMPUN

Menurut Hikayat Banjar dan Kotawaringin, dalam pemerintahan Pangeran Ratu sempat menjalin hubungan bilateral dengan Kerajaan Selaparang melalui ikatan perkawinan Raden Subangsa ( Raden Marabut ) putera dari Pangeran Martasinga yang dinikahkan dengan Mas Surabaya puteri dari Raja Selaparang. Pasangan ini dianugerahi seorang putera bernama Raden Mataram. Mas Surabaya kemudian meninggal dunia. Kemudian Raden Subangsa dinikahkan oleh Raja Selaparang dengan puterinya Mas Panghulu yang tinggal di Sumbawa ( Sumbawa Besar ).

Pasangan ini memperoleh putera yang bernama Raden Bantan. Raden Subangsa oleh orang Selaparang dan orang Sumbawa ( Sumbawa Besar) digelari Pangeran Taliwang ( Datu Taliwang ), karena ibu Raden Mataram itu berdiam di negeri Taliwang. Ketika di Tanah Banjar dahulu, Raden Subangsa telah memperoleh tiga puteri yaitu Gusti Yada, Gusti Tika dan Gusti Pika. Raden Subangsa merupakan saudara lain ibu dengan Pangeran Singamarta ( Dipati Singamarta).

Kabar berita tentang keadaan Raden Subangsa diketahui di masa pemerintahan Sultan Rakyatullah (1660-1663) yang dibawa oleh Raden Subantaka yang dahulu disuruh memperisterikan Raden Subangsa ke Selaparang. Raden Subantaka itu paman dari Pangeran Singamarta. Pangeran Singa-Marta adalah Menteri Besar yang pernah diutus raja Banjar kepada Kesultanan Bima pada tahun 1701. Di negeri kesultanan Bima, Pangeran Singa-Marta menikahi puteri dari Adipati Thopati Tlolouang. Raden Subangsa merupakan saudara sesusu dengan Raden Kasuma Lalana/Pangeran Dipati Anom II/Sultan Agung.

Pangeran Dipati Anom II inilah yang menyuruh memperisterikan Raden Subangsa ke Selaparang dan demikian juga sanak-saudaranya yang lain juga dinikahkan dengan putera/puteri kerajaan lain. Pada tahun 1618, Kesultanan Gowa menaklukan kerajaan-kerajaan di Sumbawa Barat kemudian dipersatukan dengan Kerajaan Selaparang. Pada tahun 1673 pusat kerajaan dipindahkan oleh VOC-Belanda dari pulau Lombok ke Sumbawa untuk memusatkan kekuatan. Pada tahun 1674, perjanjian Kesultanan Sumbawa dengan VOC yang isinya bahwa Sumbawa harus melepaskan Selaparang, setelah lepasnya Selaparang dari Sumbawa kemudian VOC menempatkan regent dan pengawas. Kerajaan Selaparang mulai mengalami kemunduran pada tahun 1691 dan akhirnya runtuh pada 1740 karena kekalahannya dalam perang melawan Kerajaan Karangasem.

Sejarah Sumbawa mencatat bahwa dominasi Sultan Sumbawa yang keturunan Bugis-Makasar digantikan oleh sultan dari keturunan raja Banjar. Permulaan keturunan raja Banjar menjadi sultan Sumbawa yaitu, Gusti Mesir Abdurrahman yang bergelar Sultan Muhammad Jalaluddin Syah II (1762-1765). Beliau diangkat menjadi sultan kedelapan Sumbawa karena beliau telah memperistrikan cucunda dari Sultan Jalaluddin Muhammad Syah I (1702-1723), Datu Bonto Raja.

Silsilah Raja dari keturunan Banjar mendominasi Kesultanan Sumbawa. Meskipun juga, Datu Seran ( Raja negeri Seran ) dan anaknya sempat menjadi Sultan Sumbawa, namun dilanjutkan kembali oleh dinasti Gusti Mesir Abdurrahman sampai kesultanan di Sumbawa berakhir tahun 1958.

Ahmad Zuhri Muhtar

Lawas Ngumang

Lamin Parana No Nyaman
Tanya Medomu Kusempet
Kakalis Bale Puskesmas

Apapo Ampo Mubuya
Medo Ada Pang Puskesmas
Men Musakit Lema Mido

Na’ Katakit Muramido
Pang Kita Bowe Garatis
Bidan Dokter Kewa Kemas

Men Sia Ibu Batian
Datangmo Periksa Diri
Inak Anak Bakalako

Men Bakalako Sarea
Nyaman Ate Balong Piker
KSB Lema Bariri

Pariri Lema Bariri
Yajatu Kewa Ikhlas
Salamat Sarea Tau

O Sarea Rama Peno
Na’ Panto Tulung Gamana
Yatubangun Desa Kita

Maris Gama Saling Pendi
Mara Tima Ketong Tali
Kalebu Tusaling Gayong

Pariri Lema Bariri
Nan Moto Tau KSB
Dadi Jiwa Pembangunan

Mara Leng Ama Tuloka
Donia Pang Tunanam
Leng Aherat Pang Tupata

Mabau lema bariri
Boat donia ke aherat
Yajatu sama rua

Penyusun : Fathi Yusuf
Ngumang : M. Zain (ojeck)

Kepong-Kepong

KEPONG

Seorang ibu yang sedang hamil besar. Ibu ini sudah melahirkan beberapa kali, badannya kurus, kurang banyak bergerak. Tidak berperilaku hidup bersih dan sehat. Anaknya sudah enam orang. Begitu pula halnya dengan suaminya. Suaminya perokok berat. Tinggal di sebuah rumah yang sangat kecil untuk ukuran keluarga besar itu. Beberapa orang ibu juga berada di sekitar situ.
Kěpong : (melihat dan memandang anak-anaknya main)
Amek : Sukur mereka masih bisa bergembira ya, Bu!
Kěpong : Iya, pak. Cuma ribut sekali. Mana rumah kita kecil begini!
Amek : Biarkan mereka melakukan aktivitas fisik setiap hari, agar mereka bisa tetap sehat ya, Bu!
Kěpong : Iya, Pak! Cuma bapak juga bawa polusi setiap saat.
Amek : Lho kok bapak bawa polusi sih, Bu!
Kěpong : Tuh, bapak merokok saja dalam rumah, sudah tahu ruangan rumah kita kecil begini, mana penghuninya banyak lagi. Asap terus saja mengepul! Seandainya, asap dapur terus mengepul begini sih, Ibu senang!
Amek : Ibu, yang sabar ya!
Masuk Jena dan Loleng.
Jéna : (pada Loleng) Enak ya punya suami kerja di perusahaan!
Loleng : Ya jelas dong, lihat (perlihatkan emas di jari, tangan, lehernya) semua ini oleh-oleh dari Jakarta.
Jéna : (kagum) Wah, luar biasa. Pasti harganya mahal!
Loleng : Jelas dong, siapa dulu. (sombong) Kamu kan tahu, aku tidak suka barang-barang murahan. Kalau masih sekitar sepuluh dua puluh J... malas pakenya.
Jéna : Ck... ck... luar biasa. Kalau saya, tidak tahu sampai kapan bisa beli yang seperti punya ibu! Maklum, pegawai honor.
Loleng : (Tidak percaya) Pegawai honor, jilbab saja harganya ratusan, belum lagi tasnya, jutaan!
Jéna : Sst... tidak usah keras-keras. Tidak enak didengar istri bos!
Kěpong dan Amek
Kěpong : Dengar, Pak. Dengar ibu-ibu itu. (merajuk) Mereka gampang sekali beli barang. Saya kapan bisa beli seperti mereka, Pak.
Amek : Suatu saat pasti akan bapak belikan untuk ibu!
Kěpong : Cuma sampai kapan, Pak!
Amek : Sampai bapak punya pekerjaan yang layak, Bu!
Kěpong : Pergilah kerja, Pak. Cari kerja kemana-mana gitu.
Amek : Saya sudah berusaha mencari kerja kemana-mana, Bu! Cuma sampai sekarang bapak belum dapat pekerjaan itu.
Kěpong : Bagaimana bapak akan dapat pekerjaan kalau diam di rumah terus! Mana anak kita sudah Enam, tambah lagi dengan yang satu ini (memegang perutnya yang hamil).
Amek : Bapak sudah berusaha mencari pekerjaan kemana-mana, Bu! Cuma memang belum nasib saja!
Kěpong : Jangan semua dikembalikan ke nasib saja pak, berusah dong pak!
Amek : Iya bu, bapak akan selalu berusaha terus untuk dapat bekerja.
Kěpong : Tapi kok tiap hari bapak di rumah terus sambil merokok. Tidak pernah Ibu lihat bapak pergi bekerja.
Amek : Ibu kan juga tidak bekerja, bapak lihat!
Kěpong : Bagaimana ibu mau bekerja, bukankan Bapak lihat ibu sekarang sedang hamil besar (sambil memegang perutnya).
Selma : Pak, Bu, Selma sakit perut!
Amek : (menyuruh Selma buang air di situ) Di situ saja kamu buang airnya!
Selma : Di sini ya pak!
Amek : Iya, di situ saja.
Kepong : Jangan di situ di belakang saja!
Selma : Kebelet Bu!
Amek : Di situ sudah!
Selma buang air besar di dekat situ.
Kepong : Bapak ini bagaimana sih, masak anak disuruh buang air di depan rumah!
Amek : Mau disuruh dimana, Bu! Kita kan tidak punya jamban!
Kepong : Di antar ke sungai, kek. Ke kebun kek. Kemana saja gitu!
Bidan : (dari luar) Assalamualaikum.
Amek Kepong : Waalaikum salam warahmatullahi wabarakatuh. Silamo!
Bidan : (Masuk pentas) Apa rungan Siya, Indo’ Kepong?
Kepong : Beginilah bu Bidan.
Bidan : (pada Amek) Anak bapak ya, yang buang air besar di luar. Kok tidak diajak ke jamban sih, Pak! Nanti dapat mendatangkan penyakit lho, Pak. (jalan ke arah Indo Kepong—memeriksa) Ibu sudah ke posyandu atau puskesmas?
Kepong : Tidak punya uang bu bidan.
Bidan : Kan tidak bayar bu!
Kepong : Memang tidak bayar bu, Cuma tidak ada uang untuk bayar ojek!
Bidan : (memeriksa) Oh. Apa ibu makan sayur dan buah tiap hari?
Kepong : Ih, ibu bidan. Jangankan makan sayur dan buah tiap hari. Untuk makan nasi saja, saya minjam kesana kemari.
Bidan : (memeriksa) Tinggal beberapa hari lagi ibu akan melahirkan. Nanti, kalau habis melahirkan, langsung ibu kasih asi eksklusif ya. Dan jangan lupa, bawa ke puskesmas ya bu atau panggil saya. Ini nomor HP saya!
Kepong : (mengangguk) Insya Allah, bu Bidan!
Bidan : Yang benar ya bu?
Kepong : Insya Allah!
Bidan : Jangan lupa ibu banyak beraktivitas atau jalan-jalan saja di sekitar rumah.
Kepong : Saya kan sedang hamil besar, Bu?
Bidan : Karena itu, Ibu harus banyak beraktivitas, agar proses melahirkannya bisa lancar! (pada Amek) Bapak jangan merokok dalam rumah karena dapat mengganggu kesehatan Bapak, Ibu, dan anak-anak Bapak! Apa Bapak mau keluarga bapak sakit gara-gara asap yang timbul dari rokok!
Amek : Iya bu, Bidan!
Bidan : Tapi kok rokoknya tidak dimatikan! Apa Bapak mau kalau rokok yang berbuat sebaliknya!
Kepong : Benar bu bidan! Suami saya susah sekali dikasih tahu!
Amek : Aina, Ngikut saja!
Kepong : Ba iyati!
Amek : Mencek Sabai-sabai!
Bidan : Sudahlah, tidak usah bertengkar! Ingat lho, Pak! Hidup Bersih dan Sehat itu lebih Murah!
Amek : Baik, bu bidan!
Bidan : (selesai memeriksa Kepong kemudian pamit) Saya pamit bu, Assalamualaikum wr wb.
Amek : Waalaikum salam wr wb. (mengantar kepergian bidan dengan takjub) Cantiknya! Sudah pintar cantik lagi! Andaikan dia ... andaikan saja .... Ck ck ck.... aku suka gayanya!
Kepong : Apa siya talengan niso. (memerintah) Lalo biso Selma sen dunu!
Amek : Kamu saja deh Kepong, Kan tadi bidan bilang bahwa kamu harus banyak bergerak, salah satunya ya itu tuh!
Kepong : Enak saja, bapak saja yang pergi!
Amek : (menghindar) Kamu saja... Kamu harus banyak bergerak sayang agar kamu sehat saat melahirkan nanti!
Kepong : Pas lagi yang gak enak, saya yang kerjakan. Tapi pas lagi yang enak-enak, Bapak maksa-maksa.
Amek : Bukan begitu sayangku. Bapak rasa apa yang dikatakan bidan itu benar, maka itulah sebabnya Bapak minta, ibu yang urus Selma!
Kepong : (menggerutu) Alasan! (Kepong, dan anak-anaknya pergi ke luar pentas)
Amek : (memandang kepergian Kepong dan anak-anaknya) Sungguh cantik bidan itu. Aku terpesona oleh kecantikan dan tutur katanya. Andaikan dia... andaikan saja... aku.
Amek masih membayangkan bu bidan yang cantik itu.
Jena : Coba mereka punya jamban sehat. Indo’ Kepong kan gak perlu antar anaknya jauh ke sungai. Mana sekarang musim hujan lagi. Pasti sungainya licin.
Loleng : Iya Bu, Jena. Coba mereka punya jamban sehat atau tempat MCK.
Jena : Sudahlah, Bu Loleng. (pause--menunjuk pada Amek) Coba lihat suaminya, Bu! Sudah tahu istrinya hamil besar, masak disuruh antar anaknya ke sungai. Dasar laki-laki tidak tahu diri. Maunya menang sendiri.
Loleng : Benar, Bu! Suamiku juga begitu. Masak mau ikut kegiatan PKK seperti ini, dilarang-larang. Padahal, manfaatnya juga besar untuk keluarga, (pada penonton) bukan begitu ibu-ibu.
Jena : Kok sama ya, bu. Suamiku juga begitu! E.. kok kita jadi bicarakan orang sih, Bu! Padahal, kita tahu itu ghibah, dan ghibah itu dosa.
Tiba-tiba terdengar suara anaknya teriak dan memanggil dengan keras dari luar pentas.
Evan : (masuk pentas sambil menangis) Bapak... bapak, ibu jatuh pak. Ibu jatuh... ibu berdarah Pak... ibu berdarah pak!
Amek : (kaget dan terperanjat) Di mana ibumu jatuh, Evan!
Evan : Di sungai, Pak! Tadi ibu terpeleset hingga jatuh ke dalam sungai.
Amek : Tolong, Bu. Tolong istri saya, Bu!
Beberapa orang datang menggotong Kepong ke dalam pentas. Kepong digotong dalam kondisi lemas. Dia berdarah.
Jena : Bu bidan... bu bidan, tolong Indo Kepong, Bu Bidan!
Bidan : (masuk) Ada apa, Bu Jena!
Jena : Indo Kepong, Bu Bidan. Dia terjatuh di sungai tadi!
Bidan : (memeriksa) Maaf Pak Amek. Nyawa Indo Kepong tidak tertolong!
Anak-anak Kepong dan Amek ’Bito’ setelah mendengar berita kematian Kepong. Amek pun histeris.
Amek : (histeris) Kepong, maafkan aku. Aku telah menyengsarakanmu. Aku telah berniat khianat padamu, Kepong. Aku telah... (Batalolong) Kepong... Kepong... kepong...
Anak-Anak : (menangis-mengerubungi ibunya) Bapak... Ibu kenapa, pak! Ibu kenapa, pak!
Salah seorang anaknya terisak sambil melantunkan Lawas Ulan.
Do Nanta Kami Pe Ina’
Sibilen Kami Salingong
Saipo Tau Yapendi

Melasakan Ne Peno Ta
Adasi Lako’ Pina Ne
Me Luk Kami Pang Erana

Tamat

Skenario/Sutradara: Fathi Yusuf

Sabtu, Maret 13, 2010

Bantal Mate

Fathi Yusuf

TutokslPsngPotoBalad
Mandang Let Biru Ai
SenapSemu Mata Nulang
Yasosong Ling AnginLabu

YasosongmoLengAngin
Ate RusakYakasawir
YabawaNgawangLengPio
TenriKoGiliBolangDiri


BolangDiriBantal Mate
BeangmoNyawaKalepas
NomondaMasaKanyaman
KarampatmoPalangan

ManaKarampatPalangan
Beang No DapatYasumping
SantungKomplamoHajat
No GampangYabarabo

Karurekmo Den Gasal Ta
Lamin Nan KamoJangi
Rabeyang Rena No Rela
BawamoBantal Mate

2000